April 14, 2012

Mengapa harus MERAH ?


Mulai awal tahun 90-an, Mie Ayam telah menjadi makanan populer di Jawa, dan Indonesia, menyusul Bakso yang sudah populer sebelumnya. Makanan ini cukup mudah ditemui dan seringkali dijual satu paket dengan bakso. Di mana ada penjual mie ayam, biasanya juga menjual bakso, demikian juga sebaliknya. Selain paket jualan yang sama itu, bumbu lain yang tersedia di hadapan pembeli ketika menyantap mie ayam dan bakso adalah sambal cabai mentah, kecap manis dan saus pedas. Ketiga bumbu itu, selalu ada menemani alat makan yang juga standard yaitu sendok-garpu serta sumpit. (dulu sebelum ada mie ayam, hanya ada sendok bebek dan garpu). Display dan penyajian ini, umum penulis temui di warung mie ayam bakso pinggir jalan di Jakarta dan Yogya.



Bila dicermati, pada umumnya, cara pembeli  dalam memperlakukan kecap dan saus cukup seragam. Mereka biasanya tidak merasakan terlebih dahulu mie ayam atau bakso yang dihidangkan, namun langsung MENCAMPUR SAUS dan KECAP dalam ukuran yang banyak ke dalam mangkup mie ayam atau bakso. Penambahan SAUS atau KECAP tidak didasarkan pada kebutuhan bahwa rasa mie ayam atau bakso tersebut kurang manis (sehingga ditambah kecap manis) atau kurang pedas (sehingga ditambah SAUS atau sambal). Mungkin yang ingin dicapai adalah penambahan warna HITAM atau MERAH atau campuran warna HITAM MERAH dalam kuah mie ayam atau baksonya. Oleh karena itu, sangat menarik mencermati penikmat mie ayam atau bakso, atau mie rebus di angkringan yang dengan serta merta mencampurkan SAUS dan KECAP dengan takaran yang MAKSIMAL ke dalam kuah makanan. 


TANYA KENAPA ? Mungkin, sekali lagi ini mungkin, sudah kebiasaan, sehingga tidak mantab bila makan mie ayam tidak serta merta mencampurkan SAUS dan KECAP ke dalam mie ayam dan bakso. Mungkin juga memang suka merah dan suka pedas sehingga mencampurkan SAUS semaksimal mungkin ke dalam kuah. Mungkin juga ikut-ikutan dan tidak sadar bahwa sebenarnya ada cara lain menikmati mie ayam dan bakso tanpa SAUS dan KECAP. Mungkin saja, pengamatan saya ini hanya bagi konsumen di kalangan warung tenda, karena saya sendiri juga penikmat warung tenda selera rakyat, yang  mungkin saja berbeda dengan cara makan di restoran mewah ? Atau, semangat gak mau rugi, memasukkan segala yang bisa dimasukkan ke dalam kuah...hehehe. Atau malah, Mungkin saja tidak relevan ditanyakan, Bagaimana dengan ANDA ?

Sumber gambar :SINI  SITU SINI LAGI

11 komentar:

Galih Prakoso said...

kalo ane dah alergi saus dari kecil gan.,
jd ga pernah ngrasain tuh enak pa kagak.. :-( T.T

mahatma chryshna said...

@galih :
hahaha....alergi merah berarti ....
mending gak ngerasain merahnya saus mie ayam deh...

Anonymous said...

nice gan !

Sackullawastu said...

Mie ayam aku seneng saos sethihik, kecap rodo akeh. hasile rasa kuah manis semi pedes... wah dadi kangen mie ayam syukur pinggir jln. Adi Sutjipto... haha

mahatma chryshna said...

@sackullawastu : wah wah wah...ternyata kamu punya lidah yang tajam, bisa menyatakan juga rasa dalam tulisan, ayo mrene tak jak mie ayam paling enak nomoer 4 sak Jogja hehehe...

fransisca said...

kalau aku ga pake kecap n saos.Biasanya cuma pake sambel. Kuahnya dipisah mesti ditambah merica, kalau kurang asin pake kecap asin. Nah, kalau udah enak banget, ga usah ditambahin merica, sambal, atau kecap asin. hehe... ayo, ngemie..

mahatma chryshna said...

hahahaha...siap bu psikolog !!!

Lek Narto said...

melu payu :Kalo mie ayam dan bakyo pinggir jalan, paling nikmat kalo pake saos yang botol besar, bukan saos merk pabrikan terkenal. Rasa bisa menyatu dengan lidah Lek Narto hahaha...

annosmile said...

kadang terlalu banyak saus bikin rasa asli mie ayam hilang..
ya selera seh..kadang warna bikin nafsu makan jadi nambah..hehe

mahatma chryshna said...

@ Lek Narto : saos yang besar, merk lokal kadang ngangenin hehehe...

mahatma chryshna said...

@ Annosmile : tapi kadang mienya sendiri gak ada rasanya, jadi memang harus ditambah rasa lain heheh...mungkin mie ayam ceker bandung di jetis bisa jadi alternatif mie yang sudah ada rasanya.

Post a Comment

Silahkan berkomentar bila ada reaksi setelah membaca tulisan di atas.
Terimakasih.

Powered by Blogger.