November 02, 2012

Balungan, bukan hanya makanan, tapi cara makan.


BALUNGAN a la Warung Mie Jowo

 Bila di SOLO ada “TENGKLENG”, di JOGJA ada “BALUNGAN”. Sama-sama makanan kreatif yang kemungkinan besar lahir dari situasi serba terbatas, kemudian berkembang menjadi makanan favorit segala segmen.  


Semenjak menjadi warga jogja, selain mie jowo, ada juga makanan lain yang mulai membuat ketagihan yaitu “balungan”. Masakan ini biasanya bisa dipesan pada penjual “mie Jowo” sebagai menu sampingan. Disebut sampingan karena menu “Balungan” tidak selalu ada, tergantung ketersediaan sisa tulang ayam dari bakmi jowo. Oleh karena itu, di beberapa warung “Bakmi Jowo”, balungan menjadi menu favorit.

Selain bisa ditemukan di warung “bakmi jowo”, menu Balungan mulai marak dijual di warung khusus dengan menu utama Balungan. Dari namanya, kita bisa tahu bahwa masakan ini berbahan dasar “balung” (tulang) ayam yang masih menyisakan sedikit daging yang membungkusnya. Yang dimakan bukanlah balung (tulang) itu sendiri, namun sisa-sisa daging yang masih menempel pada tulang sehingga tulang paha bukanlah primadona balungan. Pertanyaan saya, bila warung ini khusus menjual BALUNGAN, lalu dagingnya dikemanakan ya ?

Sebagai penggemar BALUNGAN, saya mulai agak cermat melihat menu warung tiap kali melintas di warung yang agak ramai. Setahu saya, tidak banyak yang menjadikan balungan sebagai menu utama. Salah satu yang saya tahu adalah warung SOGUL di Jalan C Simanjuntak 24/A TERBAN (di depan Karita Muslim Square).

Saya hanya mencoba menu balungan yaitu Tongseng balungan dan Sop Balungan. Menu lain seperti Sop Ayam, GUlai, tidak saya coba karena bukan menu unggulan. Balungan yang dimasak dengan kuah kental hampir seperti tongseng. Ketika memesan, saya ditanya tentang tingkat pedas yang saya maui. Ketika minta tingkat 4, saya kira diberi 4 cabai, ternyata diberi 4 sendok sambal cabai asli.  Pedas luar biasa. Saya sarankan pedas ukuran 2 agar bukan semata rasa pedas yang didapat, namun juga Balungan itu sendiri.

Menyantap Balungan lebih enak menggunakan tangan, tanpa sendok. OLeh karena itu, jangan lupa meminta kobokan. Selain itu, siap-siap keringat akan bercucuran. Sensasi pedas dari kuah dan bumbu yang meresap di tulang dan sisa-sisa daging itu membuat makan semakin nikmat. Cara makan yang KHAS itulah daya tarik makan BALUNGAN. Kenikmatan makan balungan memang  terletak pada ketelitian menggigit atau menemukan daging yang masih ada di sela-sela tulang tersebut. Beberapa orang menyebutnya “seni” makan balung sehingga ada yang “nyesep-nyesep” tulang tersebut.  Cara makan “Balungan” hampir sama dengan makan ceker, perlu ketelitian dan ketrampilan khusus. Oleh karena itu, penyuka Balingan, hampir pasti juga penyuka ceker.
Balungan a la SOGUL

Ketika melihat kanan-kiri, saya melihat bahwa pembeli makanan ini kebanyakan adalah anak muda, entah dengan pasangannya, atau dalam kelompok-kelompok. Melihat banyaknya peminat balungan adalah anak muda, bisa digambarkan bahwa harganya juga tidak terlalu mahal, sejajar dengan harga bakmi jowo. Lagu-lagu yang diputar di warung ini juga mengesankan suasana anak muda dengan pelayan-pelayan cowok gaul yang sigap.

Gambaran penyuka Balungan sebagai orang tua (biasanya bapak-bapak), sudah mulai bergeser dengan generasi muda penyuka Balungan.  Makan balungan, yang dahulu adalah lambang keterbatasan pangan, berganti menjadi makanan yang “menyenangkan” karena cara makannya.

Sebagai penikmat balungan, saya lebih suka makan balungan di warung bakmi jowo karena suasana nikmat tangan, keringat dan pedas lebih “kena” dengan gerobak bakmi di depan mata. Akan tetapi, yang ingin makan balungan dengan suasana muda a la Café, sambil cuci mata, tidak  ada salahnya mencoba balungan SOGUL. Berani mencoba ?  


8 komentar:

applausr said...

saya juga sudah lama tidak memakan ini... kangen sekali nih... semoga besok kalau ke yogya bisa coba lagi,...

Mahatma Chryshna said...

@applausr : wah, suka juga ya ?hehhee...mantab ini..perlu dilestarikan.

Agunx Agoenx said...

Berbagi Kisah, Informasi dan Foto

Tentang Indahnya INDONESIA

www.jelajah-nesia.blogspot.com

Mahatma Chryshna said...

@Agunx Agoenx : bagus blognya....salam kenal

annosmile said...

nek aku soto balungan mas..seneng banget..
deket kampus sadar ringroad kae..hehe

annosmile said...

http://teamtouring.net/mencicipi-soto-balungan-ayam.html ini ada fotonya..monggo kalo pengen nyoba..murah meriah..5ribuan..hehe

Mahatma Chryshna said...

@annosmile : soto balungan enak juga ya ? boleh tuh...kalo cari sop ceker yang cekernya akeh banget ada gak ya ? dulu sempat diajak di jakarta di belakang Sarinah. mantab.

pia legong bali said...

aku soto balungan mas..seneng banget..
deket kampus sadar ringroad kae.

Post a Comment

Silahkan berkomentar bila ada reaksi setelah membaca tulisan di atas.
Terimakasih.

Powered by Blogger.